Berita

Polres Majalengka Buru DPO Penganiaya Mahasiswa


Citrust – Kepolisian Resort Majalengka terus melakukan penyelidikan atas kasus penganiayaan terhadap satu orang mahasiswa oleh oknum klub motor.

Akibat peristiwa tersebut, korban mengalami luka memar di bagian pipi sebelah kanan dan luka memar di kepala sebelah kanan dan telinga kanan.

Kapolres Majalengka, AKBP Mariyono mengatakan, saat ini kasusnya sudah ditangani Mapolsekta Majalengka yang dibackup Satreskrim Mapolres Majalengka.

Kapolres menjelaskan, dari sejumlah pemeriksaan, ditemukan dugaan motifnya adalah karena sakit hati yang dilakukan oleh teman korban.

”Motifnya adalah dendam lantaran sakit hati ke salah satu teman korban. Kemudian, mereka melampiaskannya ke korban,” kata AKBP Mariyono dalam siaran pers di Mapolsekta Majalengka, Polres Majalengka, Rabu (13/3/2019).

AKBP Mariyono menambahkan, korban berinisial SR (23) yang juga merupakan anggota klub motor lainnya yang ada di wilayah Kabupaten Majalengka.

“Untuk insidennya terjadi pada Kamis (7/3/2019) sekitar pukul 16.30 WIB, di sebuah warung kopi yang berada di Jalan Siti Armilah, Kelurahan Majalengka Kulon, Kecamatan Majalengka, Kabupaten Majalengka,” ungkapnya.

Saat ini, kata dia, kedua pelaku yang diketahui berinisial YA (23) dan HK (20). Keduanya merupakan warga Kecamatan Majalengka, sudah diamankan di Mapolsekta Majalengka.

Selain kedua pelaku yang sudah dibekuk, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti. Di antaranya, satu buah pisau dan satu buah keling serta satu buah helm dan tiga unit motor.

“Saat ini, kami juga tengah mengejar satu pelaku lainnya yang sudah ditetapkan sebagai DPO,” paparnya.

Dikatakan dia, pelaku akan dijerat pasal 170 KUHPidana dan UU darurat dengan ancaman 10 tahun penjara. (Abduh)

sumber : citrust


To Top
TERHANGAT
close